Buntut Pernyataan Kontroversi Jenderal Dudung, Legislator DPR RI: Fokus Saja Tugas KASAD

KASAD
Dudung Abdurrachman (Youtube)


sukabumiNews.net,
JAKARTA – Anggota Komisi I DPR RI Muhammad Iqbal sangat menyesalkan pernyataan
Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD) Jenderal Dudung Abdurachman yang menyebut
‘jangan terlalu dalam mempelajari agama’. Menurutnya, Dudung harus lebih
bijaksana.

“Pernyataan
KASAD Jendral Dudung yang mengatakan bahwa jangan terlalu dalam mempelajari
agama ketika beliau bertausyiah di mesjid Nurul Amin di Jayapura, tentu hal ini
sangat disesalkan,” kata Iqbal kepada wartawan, Selasa (7/12/2021).    

Menurutnya, sebagai
seorang KSAD, Dudung diminta lebih bijaksana dalam mengeluarkan pendapatnya.
Hal itu agar menghindari kejadian yang mengundang kontroversi.

“Lebih baik
KASAD fokus saja terhadap tugas tugas berdasarkan tupoksi beliau sebagai KASAD
dan persoalan persoalan yang terjadi di Papua dan daerah lainnya yang mempunyai
potensi terhadap keutuhan NKRI dengan cara berkoordinasi dengan Panglima TNI
dan Kepala Staf Angkatan lainnya,” ungkapnya. 

Bacaan Lainnya

Lebih lanjut, Iqbal
mengatakan, Dudung sebagai KSAD yang baru mempunyai segudang tugas. Salah
satunya yakni memberikan kesejahteraan kepada prajurit-prajurit.

“Jenderal Dudung
mempunyai tugas dan tanggung jawab yang cukup berat yaitu antara lain persoalan
kesejahteraan prajurit di Angkatan Darat dan persoalan tentang bagaimana
memenuhi sistem alutsista di Angkatan Darat serta persoalan persoalan lainnya
yang berhubungan dengan Angkatan Darat,” tandasnya.

Pernyataan
Dudung    

Sebelumnya, Diketahui
dalam sebuah video yang diunggah akun Dispenad, KSAD Dudung Abdurachman
menjelaskan soal penerapan rasa syukur yang sudah diciptakan oleh Allah SWT
kepada hambanya untuk menunaikan salat.

Dudung pun
menyinggung soal ilmana sebagai tingkatan keimanan umat Islam.  

“Iman taklid,
ada iman ilmu, ada iman iyaan, ada iman haq (haqul yaqiin), dan iman hakikat.
Karena itu, banyak sebagian dari orang Islam sering terpengaruh katanya hadis
ini, katanya hadis itu, kata Nabi Muhammad SAW. Oleh karenanya jangan terlalu
dalam, jangan terlalu dalam mempelajari agama,” ujar Dudung.

Lebih lanjut Dudung
menyebut mempelajari agama terdalam bisa berpotensi menimbulkan terjadinya
penyimpangan.

“Akhirnya
terjadi penyimpangan-penyimpangan,” tegasnya, sebagaimana dikutip sukabumiNews
dari Suara.com, Selasa.

Sementara itu,
Kadispen TNI AD, Brigjen Tatang Subarna menjelaskan konteks pernyataan Jenderal
Dudung dalam kultum tersebut. Intinya, Jenderal Dudung mengimbau untuk tak
terlalu dalam mempelajari agama tanpa didampingi guru atau ustaz pembimbing
yang ahli dalam ilmunya.

“Itulah maksud
yang disampaikan Kasad pada video yang ditayangkan di akun Youtube Dispenad
pada saat memberikan kultum usai sholat subuh bersama prajurit Kodam
XVIII/Cenderawasih,” ujar Tatang.    

“Dengan belajar agama sendiri, apalagi secara
mendalam tanpa guru, cenderung akan mudah terpengaruh. Pada akhirnya justru
akan dapat menimbulkan penyimpangan-penyimpangan,” jelas Kadispenad
menguraikan pesan inti dari kultum Jenderal Dudung kala itu.